Satu Dekade Zero Sette: Kenangan dan Catatan

2:00 AM 0 Comments

Foto Angkatan 2007 di BGG Jatinangor

2007


Saya masih sedikit ingat apa yang terjadi ketika saya masuk HI UNPAD pada tahun 2007. Pada saat itu merupakan periode peralihan dari SMA menjadi mahasiswa. Ada yang beda. Itu pasti, karena lingkungan yang saya hadapi berbeda ketika masih memakai seragam putih abu-abu.

Jika lingkungan pada SMA cenderung homogen, seperti didominasi oleh mayoritas Sunda, perbedaan ekonomi yang tidak terlalu jomplang, pergaulan dan ketertarikan yang cenderung sama (suka musik Indie/rock n' roll misalnya). Maka dunia mahasiswa/dunia awal memasuki kehidupan nyata mutlak berkarakteristik heterogen. Perbedaan adalah hal yang lumrah. 

Ada kekhawatiran menghadapi kenyataan itu. Saya harus menerima lingkungan baru yang suka tidak suka mengharuskan saya berinteraksi dengan teman-teman berbeda latar belakang. Bukan hanya perbedaan suku, namun juga agama, pandangan politik, status sosial, dan kemampuan ekonomi.

Boleh dikatakan pada saat itu saya menganggap bahwa HI UNPAD 2007 seperti miniatur Indonesia. Memang tidak semua suku yang ada di Indonesia ada perwakilannya di HI UNPAD 2007, namun hampir setiap wilayah bagian Indonesia ada perwakilannya. Dimulai dari orang Padang, Batak, Sunda, Jawa, Bali, Kalimantan, Tionghoa, hingga Papua.

Hal yang pertama saya rasakan ketika berinteraksi dengan teman-teman yang berbeda latar tersebut adalah takut. Mungkin karena sebelumnya telah menerima streotipe tertentu tentang suku tertentu. Saya kira mereka pun memiliki perasaan yang demikian, sudah memilliki praduga tentang suku Sunda.

Namun, ketika berinteraksi dengan teman-teman baru HI UNPAD 2007, praduga tersebut tidak selalu benar. Hal yang saya pelajari adalah orang yang berbicara dengan suara keras tidak selalu ganas, juga orang yang berbicara lemah lembut tidak selalu memiliki perasaan takut. Saya kira semua itu adalah hasil konstruksi pembentukan dari budaya dan lingkungan masing-masing. Tapi ada hal yang pasti, saya banyak menemukan teman-teman yang baik, memiliki karakter, dan berintegritas. 

Itulah kesan awal saya terhadap teman-teman Zero Sette. Pada perjalanan tidak selalu mulus memang, ada konflik, drama, hingga romansa, namun karena itulah membuat petualangan kami lebih berwarna. 

Dari kiri ke kanan : Bima, Aki, dan Aros.




Menghadiri Makrab Angkatan 2011.
Dari kiri ke kanan: Nizar, Aros, Robi, Iya, Z, Ami, Hilda, dan Aki.

Dokumentasi Symhponesia (2007 - 2014).




Noted: foto lain dan deskripsinya akan segera menyusul.

0 komentar: